karya kakak kelas IPA 3

karya kakak kelas IPA 5

karya kakak kelas IPA 4

karya kakak kelas IPA 6

poster

lagu daerah

Jali-Jali – Provinsi DKI Jakarta ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Sat, 20/05/2006 – 9:43pm — godam64

ini dia si jali-jali
lagunya enak lagunya enak merdu sekali
capek sedikit tidak perduli sayang
asalkan tuan asalkan tuan senang di hati

palinglah enak si mangga udang
hei sayang disayang pohonnya tinggi pohonnya tinggi buahnya jarang
palinglah enak si orang bujang sayang
kemana pergi kemana pergi tiada yang m’larang

disana gunung disini gunung
hei sayang disayang ditengah tengah ditengah tengah kembang melati
disana bingung disini bingung sayang
samalah sama samalah sama menaruh hati

jalilah jali dari cikini sayang
jali-jali dari cikini jalilah jali sampai disini

Lagu Daerah Nangroe Aceh:
Bungong Jeumpa

Bungong jeumpa bungong jeumpa megah di Aceh
Bungong telebeh, telebeh indah lagoina
Puteh kuneng mejampu mirah
Keumang siulah cidah that rupa
Lam sinar buleun lam sinar buleun angen peu ayon
Ru roh mesuson mesuson, nyang malamala
Mangat that mebe’i menyo ta thim com
Lepah that harum si bungong jeumpa

Lagu Daerah Tapanuli:
Sinanggar Tullo

Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Tu di a ma lu lu an
Da goreng goreng ba hen so ban sa
i tu di a ma lu lu an
Da
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Bidang bulung nirimbang
Da bidangan balung ni du lang sa
i pandokonni da i nang
Da

Lagu Daerah Sumatera Barat:
Kampuang Nan Jauh Di Mato

Kampuang nan jauh di mato
Gunung sansai bakuliliang
Takana jo kawan kawan nan lamo
Sangkek basuliangsuliang
Panduduknyo nan elok
Nan suko bagotong royong
Kok susah samo samo diraso
Den takana jo kampuang
Takana jo kampuang
Induk ayah adiak sadonyo
Raso mangimbaungimbau den pulang
Den takana jo kampuang

Lagu Daerah Riau:
Soleram

Soleram Soleram
Soleram anak yang manis
Anak manis janganlah dicium sayang
Kalau dicium merahlah pipinya
Satu dua tiga dan empat
Lima enam tujuh delapan
Kalau tuan dapat kawan baru sayang
Kawan lama ditinggalkan jangan

Lagu Daerah Jakarta:
Kicir-Kicir

Kicir kicir ini lagunya
Lagu lama ya tuan dari Jakarta
Saya menyanyi ya tuan memang sengaja
Untuk menghibur menghibur hati nan duka
Burung dara burung merpati
Terbang cepat ya tuan tiada tara
Bilalah kita ya tuan suka menyanyi
badanlah sehat ya tuan hati gembira
Buah mangga enak rasanya
Si manalagi ya tuan paling ternama
Siapa saya ya tuan rajin bekerja
pasti menjadi menjadi warga berguna

Lagu Daerah Jawa Barat:
Manuk Dadali

Mesatngapungluhur jauh di awang awang
Meberkeunjanjangna bangun taya karingrang
Kukuna ranggaos reujeungpamatukna ngeluk
Ngepak mega bari hiberna tarik nyuruwuk
Saha anu bisa nyusul kana tandangna
gadangjeungpartentang taya badingan nana
Dipikagimir dipikaserab ku sasama
Taya karempan ka sieun leber wawanenna
Manuk dadali manuk panggagahna
Perlambang sakti Indonesia jaya
Manuk dadali pang kakoncarana
Resep ngahiji rukun sakabehna
Hirup sauyunan tara pahirihiri
Silih pikanyaah teu inggis bela pati
Manuk dadali gadung siloka sinatria
Keur sukamna bangsa di nagara Indonesia

Lagu Daerah Jawa Tengah:
Lir Ilir

Lir ilir lir ilir tandure wong sumilir
Tak ijo royo royo
Tak sengguh panganten anyar
Cah angon cah angon penekna blimbing kuwi
Lunyu lunyu penekna kanggo mbasuh dodotira
Dodotira dodotira kumintir bedah ing pinggir
Dondomana j’rumatana kanggo seba mengko sore
Mumpung padang rembulane
Mumpung jembar kalangane
Sun suraka surak hiyo

Lagu Daerah Yogyakarta:
Suwe Ora Jamu

Suwe ora jamu
Jamu godhong tela
Suwe ora ketemu
Ketemu pisan gawe gela
Suwe ora jamu
Jamu godhong tela
Suwe ora ketemu
Ketemu pisan gawe gela

Lagu Daerah Kalimantan Selatan:
Ampar-Ampar Pisang

Ampar-ampar pisang pisangku belum masak
Masak bigi dihurung dihurung bari bari
Masak bigi dihurung dihurung bari bari
Manggalepak manggalepok patah kayu bengkok
Bengkok dimakan api apinya clang curupan
Bengkok dimakan api apinya clang curupan
Nang mana batis kutung dikitipi dawang
Nang mana batis kutung dikitipi dawang

Lagu Daerah Sulawesi Utara:
Si Patokaan

Sayang sayang si patokaan
matego tego gorokan sayang
Sayang sayang si patokaan
matego tego gorokan sayang
Sako mangemo tanah man jauh
mangemo milei lek la ko sayang
Sako mangemo tanah man jauh
mangemo milei lek la ko sayang

Lagu Daerah Maluku:
Burung Tantina

Sio tantina burung tantina
mati dipanah Raja Nirwana
Sio tantina burung tantina
mati dipanah Raja Nirwana
Sakitnya bukan sakit penyakit
Khabarnya datang dari Sri Rama
Sakitnya bukan sakit penyakit
Khabarnya datang dari Sri Rama

Lagu Daerah Irian Jaya:
Yamko Rambe Yamko

Hee yamko rambe yamko aronawa kombe
Hee yamko rambe yamko aronawa kombe
Teemi nokibe kubano ko bombe ko
Yuma no bungo awe ade
Teemi nokibe kubano ko bombe ko
Yuma no bungo awe ade
Hongke hongke hongke riro
Hongke jombe jombe riro
Hongke hongke hongke riro
Hongke jombe jombe riro

Si Patokaan – Provinsi Sulawesi Utara ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Sun, 23/04/2006 – 11:56pm — godam64

Sayang sayang si patokaan
Matego tego gorokan sayang
Sayang sayang si patokaan
Matego tego gorokan sayang
Sako mangemo tanah man jauh
Mangemo milei leklako sayang

Yamko Rambe Yamko – Provinsi Papua / Irian Jaya ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Mon, 24/04/2006 – 12:10am — godam64

Hee yamko rambe yamko aronawa kombe
Hee yamko rambe yamko aronawa kombe

Teemi nokibe kubano ko bombe ko
Yuma no bungo awe ade
Teemi nokibe kubano ko bombe ko
Yuma no bungo awe ade

Hongke hongke hongke riro
Hongke jombe jombe riro
Hongke hongke hongke riro
Hongke jombe jombe riro

Burung Tantina – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Tue, 25/04/2006 – 12:16am — godam64

Sio tantina burung tantina
mati dipanah Raja Nirwana
Sio tantina burung tantina
mati dipanah Raja Nirwana
Sakitnya bukan sakit penyakit
Khabarnya datang dari Sri Rama
Sakitnya bukan sakit penyakit
Khabarnya datang dari Sri Rama

Lir Ilir – Provinsi Jawa Tengah ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Tue, 25/04/2006 – 12:16am — godam64

Lir ilir lir ilir tandure wong sumilir
Tak ijo royo royo
Tak sengguh panganten anyar
Cah angon cah angon penekna blimbing kuwi
Lunyu lunyu penekna kanggo mbasuh dodotira
Dodotira dodotira kumintir bedah ing pinggir
Dondomana jrumatana kanggo seba mengko sore
Mumpung padang rembulane
Mumpung jembar kalangane
Sun suraka surak hiyo

Suwe Ora Jamu – Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Tue, 25/04/2006 – 12:16am — godam64

Suwe ora jamu
Jamu godhong tela
Suwe ora ketemu
Ketemu pisan gawe gela
Suwe ora jamu
Jamu godhong tela
Suwe ora ketemu
Ketemu pisan gawe gela

Keroncong Kemayoran – Provinsi DKI Jakarta / Betawi ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Wed, 26/04/2006 – 12:34am — godam64

La la la la la la la laaa
Laju laju perahu laju
Jiwa manis indung di sayang
La la la la la la la la laaa
Laju sekali laju sekali ke surabaya

Belenong di pinggir kali
Dengan Keroncong senang sekali

La la la la la la la laaa
Boleh lupa kain dan baju
Jiwa manis indung di sayang
La la la la la la la la laaa
Janganlah lupa janganlah lupa kepada saya

Keladi dalam almari
Yang baik budi yang saya cari

La la la la la la la laaa
Boleh lupa kain dan baju
Jiwa manis indung di sayang
La la la la la la la la laaa
Janganlah lupa janganlah lupa kepada saya

Merpati terbang melayang
Cinta sejati Slalu terbayang
Kedondong di atas peti
Ini keroncong mohon berhenti
Semogalah semua senang di hati

Ayo Mama – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Wed, 26/04/2006 – 12:34am — godam64

ayam hitam telurnya putih
mencari makan di pinggir kali
sinyo hitam giginya putih
kalau ketawa manis sekali

ayo mama, jangan mama marah beta
dia cuma cuma pegang beta
ayo mama, jangan mama marah beta
lah orang muda punya biasa

Tanase – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Wed, 26/04/2006 – 12:34am — godam64

e tanase tanase bay bay
e tanase tanase tanase tikam matae
juru mudi tomang putar haluan
e tanase tanase timbul di bulan bulan

e tanase tanase tanase tikam matae
yang pawela panggayoh panggayoh hasa hasa

e tanase tanase e tanase tanase
e tanase tanase e tanase tanase
e tanase bay bay

Pepaya mangga Pisang Jambu ::: Lirik Lagu Musik Anak Lawas / Tempo Dulu Nostalgia Indonesia

Wed, 26/04/2006 – 12:34am — godam64

Pepaya mangga pisang jambu
Dibawa dari pasar minggu
Disana banyak penjualnya
Dikota banyak pembelinya

Papaya buah yang berguna
Bentuknya sangat sederhana
Pasanya manis tidak kalah
Membikin badan sehat segar

Reff :
Pepaya jeruk jambu
Rambutan duren duku dll nya
Marilah mari kawan
Kawan semua
Membeli buah buahan

Papaya makanan rakyat
Karena sangat bermanfaat
Harganya juga tak mengikat
Setalen tuan boleh angkat

Buka Pintu – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Wed, 26/04/2006 – 12:34am — godam64

buka pintu buka pintu, beta mau masuke
siolah nona nona beta, adalah di mukae
beta panggil tidak menyahut, buka pintu juga tidak mau
siolah nona beta mau masuke he he he he

buka pintu buka pintu, beta mau masuke
siolah nona nona beta, adalah di mukae
ada anjing gonggong betae, ada hujan basah betae
siolah nona beta mau masuke he he he he

Anak Kambing Saya – Provinsi Nusa Tenggara ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Wed, 26/04/2006 – 12:34am — godam64

mana dimana anak kambing saya
anak kambing tuan ada di pohon waru
mana dimana jantung hati saya
jantung hati tuan ada di kampung baru

caca marica he hei
caca marica he hei
caca marica ada di kampung baru

caca marica he hey
caca marica he hey
caca marica ada di kampung baru

Tokecang – Provinsi Jawa Barat / Sunda ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Tokecang tokecang bala gendir tosblong
Angeun kacang sapependil kosong

Aya listrik di masigit meuni caang katingalna
Aya istri jangkung alit karangan dina pipina

Tokecang tokecang bala gendir tosblong
Angeun kacang angeun kacang sapependil kosong

Pinang Muda – Provinsi Sumatra ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Pinang muda pinang muda dibelah dua
Pinang muda pinang muda dibelah dua
Manik-manik sekepal digenggam berkilau bersinar merembah
Sekepal
Manik-manik sekepal digenggam berkilau bersinar merembah
Dari muda ke tua petuah jangan diubah
Dari muda ke tua petuah jangan diubah

Rek Ayo Rek – Provinsi Jawa Timur ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Rek ayo rek mlaku mlaku nang tunjungan
Rek ayo rek rame rame bebarengan
Mangan tahu jadhi campur nganggo timun
Malam minggu gak apik dhigawa nglamun
Ngalor ngidur liwat took numpak motor
Masih untung nyenggal nyenggol ati lega
Sapa ngerti nasib awak lagi mujur
Kenal anak e sing dodol rujak cingur
Ja dhipikir kon padha gak duwe sangu
ja dhipikir angger padha gelem melu aku
cah ayo cah sapa gelem melu aku
cah ayo cah golek kenalan cah ayu

Injit Injit Semut ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Jalan jalan ke Tanah Deli
Sungguh indah tempat tamasya
Kawan jangan bersedih
Mari nyanyi bersama sama

Kalau pergi ke Surabaya
Naik prahu dayung sendiri
Kalau hatimu sedih
Ya rugi diri sendiri

Naik prahu ke Pulau Sribu
Sungguh malang nasibku
Punya teman diambil orang
Ramai sungguh Bandar Jakarta
Tempat orang mengikat janji
Walau teman tak punya hati
Senang dapat bernyanyi

Reff :
Injit injit semut
Siapa sakit naik diatas
Injit injit semut walau sakit
Jangan dilepas

Sansaro – Provinsi Sumatera Barat / Padang ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Usah dikanalah juo cinto kito nan lamo
Bia denai kok sansaro mandi si aia mato
Sadah kok dikana kini
Sadiah kasiahlah dipadu oi kanduang
Usah dikanalah juo dinto kito nan lamo
Sansai juo sansai juo oi iyo lah sansai

O Ulate – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

O ulate tanjung o ulate
Tanjung sibarane tanjungo ulate
Satu dua tiga dan empat
Lima anam dikayumanis
Sinyo ambon hitam dan manis
Kalau ketawa manis sekali

O ulate tanjung o ulate
Tanjung sibarane tanjung o ulate
Kalau ada sumur dilandang
Boleh beta menumpang mandi
Kalau ada umurlah panjang
Boleh beta bertemu lagi

Anju Ahu – Provinsi Sumatera Utara / Tapanuli / Batak ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Anju ahu sai anju ahu ale anggi
Dina muruk manang marsak rohangki
Nang so hupa boa arsak nadi roha
Holongni rohangku sai hot doi

Anju ahu sai anju ahu ale anggi
Engkelmi mambahen pa sonang rohangki
Tung saleleng ahu di lambung mi
Anju ahu sai anju ahu ale anggi

Bolelebo – Provinsi Timor Timur / Timor Leste ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Bolelebo ita nusa lelebo bolelebo ita nusa lelebo
Malole simalole ita nusale malole
Malole simalole ita nusale malole

Bolelebo lanah Timor lelebo
Bolelebo ita nusa lelebo
Baik tidak baik tanah Timor lebin baik
Baik tidak baik tanah Timor lebin baik

Paku Gelang – Provinsi Sumatera Barat / Padang ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Gelang si paku gelang
Gelang si rama rama
Mari pulang marilah pulang marilah pulang
Bersama-sama
Mari pulang marilah pulang marilah pulang
Bersama-sama

Rambadia – Provinsi Sumatera Utara / Tapanuli ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Rambadia Rambamunadaito
Rio rio ramba naposo
Marga dia marga munadaito
uso uso naso umboto

Ala tipang tipang tipang polo labaya
Ala rudeng rudeng rudeng po
tillo tillo stara tillo tillo
Stara tillo tillo stara tillo tillo
pom pom pom

Au si jara jiri
naso heyap pariri
naso heyap pariri
dapet au pinamibi hi hi hey

Sengko sengko dainang
sengko sengko dainang
sengko sengko dainang
sengko na sengko sengko

tri la la
tri la la
sirege rege tumba
sirege rege tumba
na sengko-sengko

sik sik sibatumanikam diparjoget
sonomanigotam dimangangingani
simambangka jula-jula

sik sik sibatumanikam diparjoget
sonomanigotam dimangangingani
simambangka jula-jula

sik sik sibatumanikam diparjoget
sonomanigotam dimangangingani
simambangka jula-jula

hutali-tali bonani pisang
bonani Do du inang Marsuga suga
holan sahari do au martandang
lop dapat au do inang dana marbuju

taradingdang dingdangdo
taradingdang dingdangdo

Awak ta kicuah tahu ayam den lapeh
Awak ta kicuah tahu ayam den lapeh
Awak ta kicuah tahu ayam den lapeh

Esa Mokan – Provinsi Sulawesi Utara / Minahasa ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Esa mokan genangku wia niko
Tea mo ma dua dua genang e karia
Mengale ngale uman wia si Opo Wailan
Pakatuan pakalawiden kita nu waya
Mengale ngale uman wia si Opo Wailan
Pakatuan pakalawiden kita nu waya

O Ina Ni Keke – Provinsi Sulawesi Utara / Minahasa ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

o ina ni keke, mangewi sako
mangewa ki wenang, tumeles baleko
o ina ni keke, mangewi sako
mangewa ki wenang, tumeles baleko

we ane, we ane, we ane toyo
daimo siapa kotare makiwe
we ane, we ane, we ane toyo
daimo siapa kotare makiwe

Ole Sioh – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Ole sioh, sayang la di lale
Apa tempo, bale la kembali
Ingat Ambon, tanah tumpa darah
Lagi ibu, bapa dan saudarah

Mana kala beta sakit
Hati beta tra senang
Duduk murung serta tangis
air mata tumpalah
bale muka kanan kiri
Mama papa tra ada
Siapa siapa tolong beta
Beta ini asinglah

Ole sioh, sayang la di lale
Apa tempo, bale la kembali
Ingat Ambon, tanah tumpa darah
Lagi ibu, bapa dan saudarah

Ambon tanah jang kucinta
Meski hina rupamu
Beta tidak akan lupa
Slama hajat hidupku
Beta ingin mau pulang
Asal pandjang umurku
Asal sadja Tuhan sajang
Lagi ada serta-ku

Ole sioh, sayang la di lale
Apa tempo, bale la kembali
Ingat Ambon, tanah tumpa darah
Lagi ibu, bapa dan saudarah

Kole Kole – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Kole kole arumbai kole
Tiup angin ke utara arumbai kole
Manise manise sota lalu manise
Sama santan dengan gula sota lalu manise

Huhatee – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

orang muda huhatee baik baik
jangan sampai dapat kulit durian
pasang mata, telinga kalau mencari teman
jangan sampai dapat kulit durian

huhatee, huhatee, huhatee baik baik
jangan sampai sembarang orang lah kenal
sioh jangan sioh jangan sioh jangan paripi
kulit durian sungguh berduri

Lembe Lembe – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

lembe lembe toyan do maule
lembe to toyan do maule
sawat sawat toyan do maule
sawat to toyan do maule

lembe lembe toyan doyo
lembe to toyan do maule
sawat sawat toyan doyo
sawat to toyan do maule

lembe lembe tu maina
sawat sawat di laute
lembe lembe tu maina
sawat sawat di laute

Naik Naik Ke Puncak Gunung – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

Naik naik ke puncak gunung
Tinggi tinggi sekali
Naik naik ke puncak gunung
Tinggi tinggi sekali

Kiri kanan kulihat saja
Banyak pohon cemara
Kiri kanan kulihat saja
Banyak pohon cemara

Naik naik ke gunung nona
Kusu kusu melulu
Naik naik ke gunung nona
Kusu kusu melulu

Maski cinta tinggal cinta
Mama panggil beta pulange
Maski cinta tinggal cinta
Mama panggil pulange

Hela Rotane ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Lokal Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:22pm — godam64

hela hela rotane rotane tifa jawa
jawae bebunyi
rotan rotan sudah putus sudah putus ujung dua
dua baku dapae
rotan rotan sudah putus sudah putus ujung dua
dua baku dapae

mangga mangga mudae manise mangga mangga
datang dari nila
nona nona muka manis muka manis bikin sinyo
sinyo jadi gilae
nona nona muka manis muka manis bikin sinyo
sinyo jadi gilae

Tutu Koda – Provinsi Nusa Tenggara Timur ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

O ina beten melewan lau doan
O ina saren motanan rae lela
Panadi maan tun pulo pai getan
Rawe di maan wulan le mamatan

Mo aman langsung ke nobo taran bala
Kemata lali go ena lalo dang
Naku mo pana di mulo duli tukang
Paten moi betu beri buratu

Sinom – Provinsi Jawa Tengah ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

Amenangi jaman edan
ewuh aja ing pambudi
melu edan ora tahan
jen tan melu anglakoni
boya kaduman melik kaliren
wekasanipun dilalah karsa Allah
begjane kang lali
luwih begja kang engling lan waspada

Kalayar – Provinsi Kalimantan Tengah ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

Kalayar haut layu kai
Anak wuwut tudi hangwa wungan
I non habar takam masa ya ti
Siurah riwut kami ngirim lengan

Kalayar haut layu kai
Aron sia angan man taka
I non habar takam masa ya ti
Indonesia haut merdeka

Helele Ala De Teang – Provinsi Nusa Tenggara Timur ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

Helele u ala de teang
Die jarang aming plaju
Jarang aming gebah humang
Udi keda benu miju

Dek Sangke – Provinsi Sumatra Selatan / Palembang ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

Dek sangke aku dek sangke
Awak tunak ngaku juare
Alamat badan kan sare
Akhirnya masuk penjare

Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke
Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke

Dek sangke aku dek sangke
Ujiku bujang tak batanye tua bangke
Anaknye lah gadis gale
Dek sangke gadis tegile

Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke
Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke

Dek sangke aku dek sangke
Ujiku gadis tak batanye jande mude
Anaknye lah ade tige
Dak sangke bujang tegile

Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke
Dek sangke aku dek sangke
Cempedak babuah nangke

Tumpi Wayu – Provinsi Kalimantan Tengah ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

Tumpi wayu lapat wayu
Palit ira tangku ranan
Tolak hanyu moneng aku
Kala wurung balu layan

Te Kate Dipanah – Provinsi Jawa Tengah ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

Te kate dipanah
Dipanah ngisor gelagah
Ana manuk konde-onde
Mbok sirbombok mbok sirkate
Mbok sirbombok mbok sirkate

Gek kepriye – Provinsi Jawa Tengah ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

Duh kaya ngene rasane
Anake wong ora duwe
Ngalor ngidul tansah diece
Karo kanca kancane

Pye pye pye pye ya ben rasakna
Pye pye pye pye rasakna dewe
Pye pye pye pye ya ben rasakna
Pye pye pye pye rasakna dewe

Besuk kapan aku bisa
Urip kang luwih mulya
Melu nyunjung drajating bangsa
Indonesia kang mulya

Pye pye pye pye mbuh ra weruh
Pye pye pye pye mbuh ra ngerti
Pye pye pye pye mbuh ra weruh
Pye pye pye pye mbuh ra ngerti

Kerraban Sape – Provinsi Madura / Jawa Timur ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

saban taone madura latan te rame
banya kelaban badana kerraban sape
banya rang manca pada datang dari jau
bade nenggu a kerraban sape madura
e eeee sape menggir duli menggir
e eeee sape menggir duli menggir

Pitik Tukung – Provinsi Jawa Tengah ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

Aku duwe pitik pitik tukung
Saben dina tak pakani jagung
Petok gok petok petok ngendok pitu
Tak ngremake netes telu
Kabeh trondol trondol tanpa wulu
Mondol mondol dol gawe guyu

Gundul Pacul – Provinsi Jawa Tengah ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

Pencipta / Pengarang Lagu dan Lirik : R.C. Hardjosubroto

Gundul gundul pacul cul gelelengan
Nyunggi nyunggi wakul kul gembelengan

Wakul ngglimpang segane dadi dak ratan
Wakul ngglimpang segane dadi sak ratan

Cik Cik Periook – Provinsi Kalimantan Barat / Kalbar ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 9:23pm — godam64

Cik cik periook bilanga sumping dari jawe
Datang nek krcibook bawa kepiting dua ekook
Cik cik periook bilanga sumping dari jawe
Datang nek kecibook bawa kepiting dua ekook
Cak cak bur dalam bilanga picak iddung gigi rongak
Sape kitawa dolok dipancung raje tunggak hei

Ampar Ampar Pisang – Provinsi Kalimantan Selatan / Kalsel ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 11:32pm — godam64

Pencipta / Pengarang Lagu dan Lirik : Hamiedan AC

Ampar ampar pisang
Pisangku balum masak
Masak sabigi dihurung bari-bari
Masak sabigi dihurung bari-bari
Mangga lepak mangga lepok
Patah kayu bengkok
Bengkok dimakan api
apinya canculupan
Patah kayu bengkok
Bengkok dimakan api
apinya canculupan
Jari kaki sintak dahuluakan masak
Ampar ampar pisang
Pisangku balum masak
Masak sabigi dihurung bari-bari
Masak sabigi dihurung bari-bari
Mangga ricak mangga ricak
Patah kayu bengkok
Tanduk sapi tanduk sapi kulibir bawang
Nang mana batis kutung dikitip bidawang

Paris Barantai – Provinsi Kalimantan Selatan / Kalsel ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 11:32pm — godam64

Pencipta Lagu dan Lirik : H. Anang Ardiansyah

Wayah pang sudah hari baganti musim
Wayah pang sudah
Kotabaru gunungnya Bamega
Bamega umbak manampur di sala karang
Umbak manampur di sala karang
Batamu lawanlah adinda
Adinda iman di dada rasa malayang
Iman di dada rasa malayang
Pisang silat tanamlah babaris
Babaris tabang pang bamban kuhalangakan
Tabang pang bamban kuhalangakan
Bahalat gununglah babaris
Babaris hatiku dandam kusalangakan
Hatiku dandam kusalangakan
Burung binti batiti di batang
Di batang si batang buluh kuning manggading
Si batang buluh kuning manggading
Kacilangan lampulah di kapal
Di kapal anak Walanda main komidi
Anak Walanda main komidi
Malam tadi bamimpilah datang
Rasa datang rasa bapaluk lawan si ading
Rasa bapaluk lawan si ading
Kasiangan guringlah sabantal
Sabantal tangan ka dada hidung ka pipi
Tangan ka dada hidung ka pipi

Burung Kakatua / Burung Kakaktua – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 11:32pm — godam64

Burung kakatua
Hinggap di jendela
Nenek sudah tua
Giginya tinggal dua
Lesbum Lesbum Lesbum la la la
Lesbum Lesbum Lesbum la la la
Lesbum Lesbum Lesbum la la la
Burung kakatua

Ayam Den Lapeh – Provinsi Sumatra Barat / Padang ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 11:32pm — godam64

Luruihlah jalan Payakumbuah
Babelok jalan kayujati
Dimahati indak karusuah
Awak takicuah
Ai ai ayam den lapeh
Mandaki jalan Pandai Sikek
Manurun jalan ka Biaro
Dima hati indak ka maupek
Ayam den lapeh
Ai ai ayam den lapeh
Sikua capang sikua capeh
Saikua tabang saikua lapeh
Lapehlah juo nan ka rimbo
Oi lah malang juo
Pagaruyuang Batusangka
Tampek bajalan urang Baso
Duduak tamanuang tiok sabanta
Ayam den lapeh
Ai ai ayam den lapeh

Apuse – Provinsi Papua / Irian Jaya ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Thu, 04/05/2006 – 11:32pm — godam64

Apuse kokon dao
Yarabe soren doreri
Wuf lenso bani nema baki pase
Apuse kokon dao
Yarabe soren doreri
Wuf lenso bani nema baki pase
Arafabye aswarakwar
Arafabye aswarakwar

Potong Bebek Angsa – Provinsi Timor Timur / Timor Leste ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Timor Lorosai

Mon, 08/05/2006 – 10:55pm — godam64

Potong bebek angsa, masak di kuali
Nona minta dansa, dansa empat kali
Dorong ke kiri, dorong ke kanan
La la la la la …

Potong bebek angsa, masak di kuali
Nona minta dansa, dansa empat kali
Dorong ke kiri, dorong ke kanan
La la la la la …

Sarinande – Provinsi Maluku / Ambon ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Mon, 08/05/2006 – 10:57pm — godam64

Sarinande, putri Sarinande
Mengapa tangis matamu bengkak?
Aduh mama, aduhlah papa
Bak asap api masuk dimata
Aduh mama, aduhlah papa
Hati risau apakah obatnya?

Soleram – Provinsi Riau ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Wed, 17/05/2006 – 12:52am — godam64

Soleram
Soleram
Soleram
Anak yang manis
Anak manis janganlah dicium sayang
Kalau dicium merah lah pipinya

Satu dua
Tiga dan empat
Lima enam
Tujuh delapan
Kalau tuan dapat kawan baru sayang
Kawan lama ditinggalkan jangan

Panon Hideung – Provinsi Jawa Barat ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Tradisional

Fri, 19/05/2006 – 11:29pm — godam64

Panon hideung
Pipi koneng
Irung mancung
Putri Bandung
Putri saha
Di mana bumina
Abbi reseup
Kaanjeunna
Siang wengi
Kaimpi-impi
Hate Abdi
Sara redih
Teuemut dahar
Teuemut nginum
Emut kanu geulis
Panon Hideung

Kampuang Nan Jauh Di Mato – Provinsi Padang Sumatera Barat – Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Sat, 20/05/2006 – 10:52am — godam64

Kampuang nan jauh di mato
Gunuang Sansai Baku Liliang
Takana Jo Kawan, Kawan Nan Lamo
Sangkek Basu Liang Suliang

Panduduknya nan elok nan
Suko Bagotong Royong
Kok susah samo samo diraso
Den Takana Jo Kampuang

Takana Jo Kampuang
Induk Ayah Adik Sadonyo
Raso Mangimbau Ngimbau Den Pulang
Den Takana Jo Kampuang

Piso Surit – Provinsi Sumatera Utara / Batak ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Sat, 20/05/2006 – 7:24pm — godam64

– Ciptaan / Karangan : Djaga Depari –

Piso surit… Piso surit…
Terdilo dilo… terpingko pingko…
Lalap la jumpa ras atena ngena

Ija kel kena tengahna gundari
Siangna menda turang atena wari
Entabeh nari nge mata kena tertunduh
Kami nimaisa turang tangis teriluh

Engo engo me dagena
Mulih me gelah kena
Bage me nindu rupa agi kakana

Tengah kesain keri lengetna
Remang mekapal turang seh kel bergehna
Tekuak manuk ibabo geligar
Enggo me selpat turang kite-kite ku lepar

Piso surit… Piso surit…
Terdilo dilo… terpingko pingko…
Lalap la jumpa ras atena ngena

Engo engo me dagena
Mulih me gelah kena
Bage me nindu rupa agi kakana

Bungong Jeumpa – Provinsi Nanggro Aceh Darussalam / NAD ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Sat, 20/05/2006 – 7:25pm — godam64

Bungong jeumpa bungong jeumpa megah di Aceh
Bungong telebeh, telebeh indah lagoina
Puteh kuneng mejampu mirah
Keumang siulah cidah that rupa
Lam sinar buleun lam sinar buleun angen peu ayon
Ru roh mesuson mesuson, nyang malamala
Mangat that mebe

Sinanggar Tullo – Daerah Tapanuli ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Sat, 20/05/2006 – 8:18pm — godam64

Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Tu di a ma lu lu an
Da goreng goreng ba hen so ban sa
i tu di a ma lu lu an
Da boru to bing ba hen do ngan
Sinanggar tullo tullo a tullo

Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Sinanggar tullo tullo a tullo
Bidang bulung nirimbang
Da bidangan balung ni du lang sa
i pandokonni da i nang
Da ikkondo mar bo ru tu lang
Sinanggar tullo tullo a tullo

Butet – Daerah Tapanuli ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Sat, 20/05/2006 – 8:38pm — godam64

Butet dipangungsian do apangmu ale butet
Damargurilla damardarurat ale butet
Damargurilla damardarurat ale butet
I doge doge doge (hi) dai doge (hi) doge (hi) doge
I doge doge doge (hi) dai doge (hi) doge (hi) doge

Butet sotung ngolngolan ro hamuna ale butet
Pai ma tona manang surat ale butet
Pai ma tona manang surat ale butet
I doge doge doge (hi) dai doge (hi) doge (hi) doge
I doge doge doge (hi) dai doge (hi) doge (hi) doge

Butet tibo do mulak au apangmu ale butet
Masunta ingkon saut do talu ale butet
Masunta ingkon saut do talu ale butet
I doge doge doge (hi) dai doge (hi) doge (hi) doge
I doge doge doge (hi) dai doge (hi) doge (hi) doge

Butet haru patibu ma magodang ale butet
Asa adong da palang merah ale butet
Da palang merah ni negara ale butet
I doge doge doge (hi) dai doge (hi) doge (hi) doge
I doge doge doge (hi) dai doge (hi) doge (hi) doge

Jali-Jali – Provinsi DKI Jakarta ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

ini dia si jali-jali
lagunya enak lagunya enak merdu sekali
capek sedikit tidak perduli sayang
asalkan tuan asalkan tuan senang di hati

palinglah enak si mangga udang
hei sayang disayang pohonnya tinggi pohonnya tinggi buahnya jarang
palinglah enak si orang bujang sayang
kemana pergi kemana pergi tiada yang m’larang

disana gunung disini gunung
hei sayang disayang ditengah tengah ditengah tengah kembang melati
disana bingung disini bingung sayang
samalah sama samalah sama menaruh hati

jalilah jali dari cikini sayang
jali-jali dari cikini jalilah jali sampai disini

Surilang Jot-Njotan – Provinsi DKI Jakarta / Betawi ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Surilang jot-njotan (surilang jot-njotan)
Ada hujan rintik perlahan (surilang jot-njotan)
Rahmat Tuhan semesta alam (surilang jot-njotan)
eh sayang disayang
Kagak gune cantik rupawan aduh sayang
Kagak gune cantik rupawan eh sayang aduh sayang
Kalo kagak suka sembahyang

Surilang jot-njotan (surilang jot-njotan)
Burung elang di pinggir jalan (surilang jot-njotan)
Dideketin eh malah terbang (surilang jot-njotan)
eh sayang disayang
Sie-sie puasa sebulan aduh sayang
Sie-sie puasa sebulan eh sayang aduh sayang
Kalo cuma ngomongin orang

Pantun ini ya tuan pantun nasehat
Didengerin ya nona buat dijalanin
Kalau sebel en kesel (en sebel eh kesel)
Maapin aje (eh biarin aje)
Pahalenye eh buat kite sendiri

Surilang jot-njotan (surilang jot-njotan)
Kue cubit di atas nampan (surilang jot-njotan)
Jadi sehat kalo dimakan (surilang jot-njotan)
eh sayang disayang
Tiada gune uang disimpan aduh sayang
Tiada gune uang disimpan eh sayang aduh sayang
Kalo zakat enggak dibayarkan

Surilang jot-njotan (surilang jot-njotan)
Baek ati ente lakuin (surilang jot-njotan)
Kagak rugi aye jaminin (surilang jot-njotan)
eh sayang disayang
Naek haji niatin aduh sayang
Naek aji kite niatin eh sayang aduh sayang
Haji mabrur kite dambain

Bubuy Bulan – Sunda Provinsi Jawa Barat ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Karangan / Ciptaan : Benny Korda

Bubuy bulan
Bubuy bulan sangray bentang
Panon poe
Panon poe disasate

Unggal bulan, unggal bulan
Unggal bulan abdi teang

Unggal poe,unggal poe
Unggal poe oge hade

Situ Ciburuy
laukna hese dipancing
Nyeredet hate
Ningali ngeplak caina

Duh eta saha nu ngalangkung
unggal enjing
Nyeredet hate
Ningali sorot socana

Gambang Suling – Provinsi Jawa Tengah ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Karangan / Ciptaan : Ki Narto Sabdo

Gambang suling ngumandang swarane
Tulat tulit kepenak unine
Unine mung nrenyuh ake
Barengan lan kentrung ketipung suling
Sigrak kendangane

Manuk Dadali – Sunda Provinsi Jawa Barat ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Mesatngapungluhur jauh di awang awang
Meberkeunjanjangna bangun taya karingrang
Kukuna ranggaos reujeungpamatukna ngeluk
Ngepak mega bari hiberna tarik nyuruwuk
Saha anu bisa nyusul kana tandangna
gadangjeungpartentang taya badingan nana
Dipikagimir dipikaserab ku sasama
Taya karempan ka sieun leber wawanenna
Manuk dadali manuk panggagahna
Perlambang sakti Indonesia jaya
Manuk dadali pang kakoncarana
Resep ngahiji rukun sakabehna
Hirup sauyunan tara pahirihiri
Silih pikanyaah teu inggis bela pati
Manuk dadali gadung siloka sinatria
Keur sukamna bangsa di nagara Indonesia

Cing Cangkeling – Sunda Provinsi Jawa Barat ::: Lirik Lagu Daerah Musik Nasional Tradisional Indonesia

Kleung dengklek buah kopi rarang geuyan
Keun anu dewek ulah pati diheureuyan
Cing cangkeling manuk cingkleung cindeten
Plos kakolong bapak satar buleneng

Pat lapat pat lapat katingalan masih tebih kene pisan
Layarna bodas jeung celak kasurung kaombak ombak

Angin Mamiri – Provinsi Makassar / Ujung Pandang / Sulawesi Selatan ::: Lirik Lagu Daerah dan Musik Nasional Indonesia

Angin mamari ku pasang
Pitujui tongtongana
Tusarua takkan lupa
Eaule na mangu rangi
Tutenaya, tutenaya parisina

Batumi angin mamiri
Angin ngerang dingin-dingin
Nama lonta sari kuku
Eaule na mangu rangi
Matolorang, matolorang jenemato

daftar nama lagu-daerah

Lagu Ampar-Ampar Pisang berasal dari daerah / provinsi Kalimantan Selatan
Lagu Anak Kambing Saya berasal dari daerah / provinsi NTT
Lagu Angin Mamiri berasal dari daerah / provinsi Sulawesi Selatan
Lagu Anju Ahu berasal dari daerah / provinsi Sumatra Utara
Lagu Apuse berasal dari daerah / provinsi Papua
Lagu Ayam Den Lapeh berasal dari daerah / provinsi Sumatra Barat
Lagu Barek Solok berasal dari daerah / provinsi Sumatra Barat
Lagu Batanghari berasal dari daerah / provinsi Jambi
Lagu Bolelebo berasal dari daerah / provinsi Nusa Tenggara Barat
Lagu Bubuy Bulan berasal dari daerah / provinsi Jawa Barat
Lagu Bungong Jeumpa berasal dari daerah / provinsi NAD
Lagu Burung Tantina berasal dari daerah / provinsi Maluku
Lagu Butet berasal dari daerah / provinsi Sumatra Utara
Lagu Cik-Cik Periuk berasal dari daerah / provinsi Kalimantan Barat
Lagu Cing Cangkeling berasal dari daerah / provinsi Jawa Barat
Lagu Dago Inang Sarge berasal dari daerah / provinsi Sumatra Utara
Lagu Dayung Palinggam berasal dari daerah / provinsi Sumatra Barat
Lagu Dek Sangke berasal dari daerah / provinsi Sumatra Selatan
Lagu Desaku berasal dari daerah / provinsi NTT
Lagu Esa Mokan berasal dari daerah / provinsi Sulawesi Utara
Lagu Gambang Suling berasal dari daerah / provinsi Jawa Tengah
Lagu Gek Kepriye berasal dari daerah / provinsi Jawa Tengah
Lagu Goro-Gorone berasal dari daerah / provinsi Maluku
Lagu Gundul Pacul berasal dari daerah / provinsi Jawa Tengah
Lagu Haleleu Ala De Teang berasal dari daerah / provinsi NTB
Lagu Fluhatee berasal dari daerah / provinsi Maluku
Lagu llir-llir berasal dari daerah / provinsi Jawa Tengah
Lagu Indung-Indung berasal dari daerah / provinsi Kalimantan Timur
Lagu Injit-Injit Semut berasal dari daerah / provinsi Jambi
Lagu Jali-Jali berasal dari daerah / provinsi DKI Jakarta
Lagu Jamuran berasal dari daerah / provinsi Jawa Tengah
Lagu Kabile-bile berasal dari daerah / provinsi Sumatra Selatan
Lagu Kalayar berasal dari daerah / provinsi Kalimatan Tengah
Lagu Kambanglah Bungo berasal dari daerah / provinsi Sumatra Barat
Lagu Kampung nan Jauh Di Mato berasal dari daerah / provinsi Sumatra Barat
Lagu Ka Parak Tingga berasal dari daerah / provinsi Sumatra Barat
Lagu Keraban Sape berasal dari daerah / provinsi Jawa Timur
Lagu Keroncong Kemayoran berasal dari daerah / provinsi DKI Jakarta
Lagu Kicir-Kicir berasal dari daerah / provinsi DKI Jakarta
Lagu Kole-Kole berasal dari daerah / provinsi Maluku
Lagu Lalan Belek berasal dari daerah / provinsi Bengkulu
Lagu Lembah Alas berasal dari daerah / provinsi NAD
Lagu Lipang Lipangdang berasal dari daerah / provinsi Lampung
Lagu Lisoi berasal dari daerah / provinsi Sumatra Utara
Lagu Macep-cepetan berasal dari daerah / provinsi Bali
Lagu Madedek Magambiri berasal dari daerah / provinsi Sumatra Utara
Lagu Malam Baiko berasal dari daerah / provinsi Sumatra Barat
Lagu Mande-Mande berasal dari daerah / provinsi Maluku
Lagu Manuk Dadali berasal dari daerah / provinsi Jawa Barat
Lagu Ma Rencong berasal dari daerah / provinsi Sulawesi Selatan
Lagu Mejangeran berasal dari daerah / provinsi Baii
Lagu Meriam Tomong berasal dari daerah / provinsi Sumatra Utara
Lagu Meyong-Meyong berasal dari daerah / provinsi Bali
Lagu Moree berasal dari daerah / provinsi NTB
Lagu Na Sonang Dohita Nadua berasal dari daerah / provinsi Sumatra Utara
Lagu Ngusak Asik berasal dari daerah / provinsi Bali
Lagu Nuluya berasal dari daerah / provinsi Kalimantan Tengah
Lagu 0 Ina Ni Keke berasal dari daerah / provinsi Sulawesi Utara
Lagu Ole Sioh berasal dari daerah / provinsi Maluku
Lagu 0 Re Re berasal dari daerah / provinsi NTB
Lagu Orlen-Orlen berasal dari daerah / provinsi NTB
Lagu 0 Ulate berasal dari daerah / provinsi Maluku
Lagu Pai Mura Rame berasal dari daerah / provinsi NTB
Lagu Pakarena berasal dari daerah / provinsi Sulawesi Selatan
Lagu Palu Lempong Pupoi berasal dari daerah / provinsi Kalimantan Tengah
Lagu Panon Hideung berasal dari daerah / provinsi Jawa Barat
Lagu Paris Barantai berasal dari daerah / provinsi Kalimantan Selatan
Lagu Peia Tawa-Tawa berasal dari daerah / provinsi Sulawesi Tenggara
Lagu Pileuleuyan berasal dari daerah / provinsi Jawa Barat
Lagu Pinang Muda berasal dari daerah / provinsi Jambi
Lagu Pitik Tukung berasal dari daerah / provinsi DI Yogyakarta
Lagu Potong Bebek berasal dari daerah / provinsi NTT
Lagu Putri Ayu berasal dari daerah / provinsi Bali
Lagu Rambadia berasal dari daerah / provinsi Sumatra Utara
Lagu Rang Talu berasal dari daerah / provinsi Sumatra Barat
Lagu Rasa Sayang-Sayange berasal dari daerah / provinsi Maluku
Lagu Ratu Anom berasal dari daerah / provinsi Bali
Lagu Saputanga Bapuncu Ampat berasal dari daerah / provinsi Kalimantan Selatan
Lagu Sarinande berasal dari daerah / provinsi Maluku
Lagu Selendang Mayang berasal dari daerah / provinsi Jambi
Lagu Sengko-Sengko berasal dari daerah / provinsi Sumatra Utara
Lagu Sepakat Segenap berasal dari daerah / provinsi DI Aceh
Lagu Sinanggar Tulo berasal dari daerah / provinsi Sumatera Utara
Lagu Sing Sing So berasal dari daerah / provinsi Sumatra Utara
Lagu Sinom berasal dari daerah / provinsi DI Yogyakarta
Lagu Sipatokahan berasal dari daerah / provinsi Sulawesi Utara
Lagu Sitara Tillo berasal dari daerah / provinsi Sulawesi Utara
Lagu Soleram berasal dari daerah / provinsi Riau
Lagu Surilang berasal dari daerah / provinsi DKI Jakarta
Lagu Suwe Ora Jamu berasal dari daerah / provinsi DI Yogyakarta
Lagu Tahanusangkara berasal dari daerah / provinsi Sulawesi Utara
Lagu Tanduk Majeng berasal dari daerah / provinsi Jawa Timur
Lagu Tanase berasal dari daerah / provinsi Maluku
Lagu Tari Tanggai berasal dari daerah / provinsi Sumatra Selatan
Lagu Tebe O Nana berasal dari daerah / provinsi NTB
Lagu Tekate Dipanah berasal dari daerah / provinsi DI Yogyakarta
Lagu Tokecang berasal dari daerah / provinsi Jawa Barat
Lagu Tondok Kadindangku berasal dari daerah / provinsi Sulawesi Tengah
Lagu Tope Gugu berasal dari daerah / provinsi SulawesiTengah
Lagu Tumpi Wayu berasal dari daerah / provinsi KalimantanTengah
Lagu Tutu Koda berasal dari daerah / provinsi NTB
Lagu Yamko Rambe Yamko berasal dari daerah / provinsi Papua

 

contoh dialog sejarah kerajaan majapahit

KERAJAAN MAJAPAHIT

 

Di ceritakan di dalam hutan di Bumi Nusantara, seorang Bangsawan bernama Raden Wijaya beserta dengan para prajuritnya sedang mencari lahan untuk mendirikan sebuah kerajaan.

Namun di tengah perjalanannya, Raden Wijaya berkehendak untuk beristirahat.

 

Raden Wijaya             : Patihku, hari ini matahari bersinar cukup terik, mari kita beristirahat   sejenak di tempat ini!

Patih                            : Baik Baginda. . .

Prajurit sekalian, perjalanan kita hentikan sekejap, Baginda hendak beristirahat, mari kita beristirahat bersama.

Semua prajurit             : Baik Yang Mulia…

 

Semua prajurit pun beristirahat, sembari beristirahat beberapa prajurit membabat hutan untuk tempat Raden Wijaya beristirah dan ada juga yang mencarikan makanan berupa buah-buahan hutan untuk Raden Wijaya dan untuk yang lainnya.

 

Prajurit                                    : Maha Patih ini ada sedikit buah-buahan untuk Baginda Raja…

Patih                            : Buah apa yang kau berikan ini, tentu ini buah yang bisa dimakan bukan?

Dan tentu ini tidak buah yang beracun bukan?

Prajurit                        : Tentu saja buah ini tidak beracun maha patih. Ini adalah buah Maja dan   buah ini aman untuk di makan, maha patih

Patih                            : Baiklah kalau begitu

(sambil mengambil buah yang diberikan prajurit, lalu menghadap baginda raja dan mamberikan buah)

Baginda, ini ada sedikit buah Maja untuk baginda makan…

Raden Wijaya             : Oh…, terima kasih patihku, memang aku sedikit lapar!

 

Raden Wijaya hanya memperhatikan buah maja yang diberikan patihnya dan tak kunjung memakannya

 

Patih                            : Apakah Baginda tidak menyukai buah Maja yang hamba berikan?

Raden Wijaya             : Bukan begitu Patihku. . .

Buah ini nikmat untuk dimakan jika sudah sedikit tua, jika dimakan seperti ini buah ini terasa sangat pahit!

Namun tunggu dulu, tujuan kita melakukan perjalanan ini adalah untuk mencari lahan untuk kerajaan bukan??

Patih                            : Maaf Baginda, tapi apa hubungannya buah Maja yang pahit dengan tujuan perjalanan kita ini?

Raden Wijaya             : Tiba-tiba dipikiranku terlintas jika kerajaan yang akan kita dirikan ini sudah bisa berdiri dengan tegak dan kokoh, aku ingin menamai kerajaan ini kerajaan Majapahit

Patih                            : Apa yang membuat Baginda memilih nama Majapahit untuk nama kerajaan ini ?

 

Ternyata buah Maja tersebut terasa pahit dan itu menjadi inspirasi oleh Raden Wijaya untuk memberi nama kerajaannya Majapahit, namun Sang Maha Patih tetap bertanya-tanya akan keputusan Raden Wijaya itu

 

Raden Wijaya             : Majapahit      (sambil berpikir)

Nama itu ku berikan karena tempat ini yang akan ku jadikan lahan untuk kerajaan, disini terdapat pohon Maja yang terasa pahit. . .

 

Itulah alasan Raden Wijaya mengapa ia memilih nama Majapahit untuk menjadi nama kerajaannya. Akhirnya kerajaan berdiri dengan nama Majapahit

 

Raden Wijaya             : Inilah kerajaan yang kita inginkan selama ini, semoga kerajaan ini  menjadi kerajaan yang terbesar dan disegani di Nusantara ini

Semua prajurit             : (bertepuk tangan)

 

Setelah kerajaan Majapahit berjalan di bawah pemerintahan Raden Wijaya, Raden Wijaya pun memiliki patih yang bernama Ranggalawe dan Lembu Sora. Diceritakan raden Wijaya bersama Patihnya sedang berada di ruang kerajaan

 

Raden Wijaya             : Wahai patih-patihku… berjanjilah kalian akan setia kepadaku, berbuatlah yang terbaik bagi rakyat Majapahit. Apakah kalian mengerti para patihku??

Ranggalawe dan Sora :  (serentak) Baik, Baginda, kami mengerti…

 

Usai mengobrol di ruang kerajaan, ternyata Ranggalawe dan Lembu Sora merencanakan sebuah pemberontakan untuk merebut tahta kerajaan dari Raden Wijaya

 

Ranggalawe                : Temanku, aku tak puas dengan kedudukan yang diberikan Raden Wijaya  padaku, aku pun sudah tidak sabar untuk merebut tahta kerajaan dari Raden Wijaya.

Lembu Sora                 : Benar, aku pun telah siap merebut tahta kerajaan, telah ada banyak prajurit yang akan membantu kita dalam pemberontakan ini..

Ranggalawe dan Sora : Ha…ha…ha  (tertawa dengan keras)

Setelah mereka usai menyusun rencana pemberontakan, mereka pun pergi ke kerajaan untuk menemui Raden Wijaya

 

Ranggalawe                : Hai..  (dengan keras dan tegas)

Raden Wijaya mengapa kau hanya memberiku kedudukan seperti ini????

Tak ingatkah kau, dulu kita bersama-sama berjuang untuk mendirikan kerajaan ini!!!

Lembu Sora                 : Benar, mengapa kau tak adil seperti ini, kau memang manusia tidak tau  terimakasih!!!

Raden Wijaya             : Apa…!(dengan keras)

Kalian mengaku ikut berjuang untuk kerajaan ini??

Kalian jangan mengaku-ngaku seperti itu!!

Yang berjuang untuk kerajaan ini adalah para pekerja yang dengan  sukarela bersedia membangun kerajaan ini dan para prajuritku yang membantuku!!

 

Akhirnya pertarungan pun tak dapat dihindari. Akhir dari pertentangan itu adalah sebuah pertarungan yang mengakibatkan Raden Wijaya meninggal, dan untuk menghormati Raden Wijaya dibuatlah patung dalam bentuk Dewa Wisnu dan Siwa. Raden Wijaya pun digantikan oleh Jayanegara

 

Jayanegara                   : Wahai rakyatku, aku adalah Jayanegara!!

Raja Majapahit, pengganti Raden Wijaya ayahku!! Ha..ha..ha..

 

Saat masa awal pemerintahan Jayanegara, ia mulai dihasut oleh Mahapatihnya yang licik

 

Saat di ruang kerajaan

Mahapatih                   : Baginda… Baginda  (masuk tergesa-gesa)

Jayanegara                   : Ada apa Mahapatih, kenapa kau terlihat cemas??

Mahapatih                   : Sepertinya keadaan di kerajaan semakin gawat Baginda..

Jayanegara                   : Memangnya ada kejadian apa, keadaan ku lihat baik-baik saja…

Mahapatih                   : Kau tidak tahu Baginda, banyak pejabat yang ingin menghianatimu Baginda, mereka harus di hukum mati..           (marah)

Jayanegara                   : Apa??? Kalau begitu kau harus segera bertindak, cepat bereskan mereka semua, Mahapatih!!!

Mahapatih                   : Baik Baginda                  ( sambil tersenyum licik )

 

Seiring dengan berjalannya waktu, Mahapatih terus menghasut Jayanegara. Namun pada akhirnya, Jayanegara sadar akan kesalahannya mempercayai begitu saja sang Mahapatih. Akhirnya Jayanegara memutuskan untuk menghukum mati Mahapatih tersebut.

 

Jayanegara                   : Dasar kau licik Mahapatih, kau menghasutku demi mendapatkan tahta kerajaan    (marah)

Mahapatih                   : Maafkan hamba Baginda raja….   (memelas)

 

Setelah Mahapatih tersebut di hukum mati, kondisi kerajaan mulai normal. Namun tidak disangka, Jayanegara bermain intrik dengan istri seorang tabib yang bernama tabib Tanca. Tanpa sepengetahuan Jayanegara, tabib Tanca ternyata telah mengetahui hal tersebut. Hingga pada akhirnya, pada malam saat semua telah terlelap, tabib Tanca memasuki kamar Jayanegara.

 

Jayanegara                   : Hai Tanca, ada apa gerangan malam-malam kau ada di kamarku??

Tanca                           : Tak usah berpura-pura, aku telah mengetahui keburukanmu, kau telah berselingkuh dengan istriku, aku sudah tidak tahan dengan semua ini Jayanegara!!

Jayanegara                   : Hah.. kau sudah tahu akan hal itu, maafkan aku Tanca, aku telah membohongimu..

Tanca                           : Aku tak bisa memaafkanmu Jayanegara,. Kini telah saatnya aku membunuhmu bersiaplah untuk mati Jayanegara!!   (sambil menusuk Jayanegara)

 

Setelah peristiwa pembunuhan itu terjadi, Jayanegara digantikan oleh sepupunya Tribhuwanatunggadewi Jayawardhani. Di dalam masa pemerintahannya banyak terjadi pemberontakan, salah satunya adalah pemberontakan di Sadeng dan Kuti tahun 1331, pemberontakan ini berhasil ditumpas oleh Gajah Mada.

 

 

Tribhuwana                 : Gajah Mada, kau telah berhasil membantuku dalam   pemberontakan di Sadeng dan Kuti, aku sangat barterimakasih kepadamu, dan berkat pengabdianmu terhadap kerajaan, aku mengangkatmu menjadi Patih Mangkubumi

Gajah Mada                : Baginda, sungguhkah engkau menganugrahiku gelar Patih Mangkubumi?

Tribhuwana                 : Tentu saja, engkau pantas mendapatkannya sebagai buah dari pengabdianmu

Gajah Mada                : Terima kasih yang mulia, karena Yang Mulia telah menganugerahiku gelar terhormat tersebut, maka aku berjanji di hadapan para pembesar kerajaan, aku tidak akan Amukti Palapa sebelum dapat menundukan seluruh Nusantara

 

Setelah Gajah Mada mengucapkan janjinya, langkah pertama yang dilakukannya adalah dengan menundukan Bali pada tahun 1343 dan dilanjutkan dengan menaklukan seluruh wilayah Nusantara pada masa pemerintahan Hayam Wuruk

 

Hayam Wuruk           : hai.. Gajah Mada, kau memang seorang Patih yang sangat hebat,    kau dapat menalukan Nusantaradengan Sumpah Palapamu

Gajah Mada               : Terima kasih Baginda, karena engkau telah membantuku, tanpamu juga aku tak akan bisa memperoleh ini semua

 

Pada masa pemerintahan Hayam wuruk, terjadi peristiwa Bubat. Peristiwa ini terjadi di ibukota Majapahit, tepatnya di sebuah lapangan luas. Awalnya ini adalah sebuah tipu muslihat Gajah Mada untuk menundukkan kerajaan Sunda Padjajaran. Gajah Mada telah berhasil mendatangkan Raja Sunda, Sri Baduga Maharaja dan putrinya, Dyah Pitaloka

 

Hayam Wuruk           :  Mahapatihku, ku kira usiaku kini sudah cukup dewasa, melihat putri dari Sri Baduga Maharaja, aku ingin meminangnya, ini akan mempererat hubungan kerajaan kita dengan kerajaan Sunda Padjajaran.

Gajah Mada               : Tidak Baginda, hamba akan menjodohkan Baginda dengan Dyah Pitaloka, namun perjodohan ini kita gunakan sebagai tipu muslihatagar kerajaan Sunda Padjajaran mau mengakui kedaulatan kita. Bagaimana, apakah Baginda setuju??

Hayam Wuruk           : Baiklah Mahapatihku, ku rasa itu ide yang bagus, ku serahkan padamu urusan itu!

 

Di lapangan luas, saat Gajah Mada dan Sri Baduga Maharaja dipertemukan…

 

Gajah Mada               : Hai.. kau Sri Baduga, Rajaku Hayam Wuruk ingin meminang putrimu, namun kau harus mengakui kedaulatan Majapahit, apa kau setuju??

Sri Baduga                 : Aku tidak setuju, aku tidak mau putriku menjadi permainan politikmu!!

Gajah Mada               : Dasar kau!! Jika kau tidak ingn prajuritmu gugur dan terjadi peperangan, lebih baik kau terima penawaran ini, apa kau mengerti!!

 

Tiba-tiba dari kejauhan datang Dyah Pitaloka

 

Dyah Pitaloka            : (sambil berlari) tidak!!! Aku akan setia pada kerajaan, aku tidak akan mau menikah dengan rajamu!!

Gajah Mada               : Jika itu maumu, akan terjadi peperangan besar di tempat ini, kau salah bila tak mau menerima penawaranku. Menikahlah dengan rajaku!!

Dyah Pitaloka            : Aku tetap tidak mau, aku tak mau hidup bersama rajamu, lebih baik aku mati daripada harus mengakui kedaulatan kerajaanmu!!! Aku tidak sudi, aku akan membunuh diriku sebagai tanda aku akan tetap setia pada kerajaanku.

Sri Baduga                 : Jangan anakku!! Ayah tidak ingin kau mati, terimalah perjodohan itu, ayah rela anakku…

Dyah Pitaloka            : Tidak ayah… maafkan aku    (sambil menusuk tubuhnya sendiri dengan pedang)

 

Sri Baduga tidak dapat menghalangi keinginan putrinya, dan Dyah Pitaloka pun mati. Terjadilah sebuah peperangan besaryang melibatkan 2 kerajaan tersebut yang dikenal dengan peristiwa Bubat. Setelah peristiwa Bubat, Mahapatih Gajah Mada mengundurkan diri dari jabatannya karena usia lanjut.

 

Hayam Wuruk             : Patihku, terima kasih selama ini kau telah mengabdi pada kerajaan, jasamu akan dicatat oleh sejarah. Walaupun kini kau sudah tak menjadi patihku lagi..

Gajah Mada                : (sambil mengangguk) saya akan tetap dan selalu berjuang demi kerajaaan Majapahit, Baginda…

 

Setelah beberapa lama Majapahit berjaya, ternyata tibalah masa keruntuhannya

 

Hayam Wuruk             : Mengapa seluruh peganganku dalam menjalankan kerajaan ini hilang seiring dengan berjalannya waktu???

 

Karena kematian Gajah Mada dan ibunya Tribhuwanatunggadewi, hayam Wuruk kehilangan penasehatnya dan menyebabkan kerajaan menjadi gunjang ganjing. Persaingan dan intrik politik diantara keluarga kerajaan pun terjadi setelah Hayam Wuruk meninggal pada tahun 1389

 

Bhre Wirabhumi                      : Wardhani, kaulah yang pantas untuk menjadi raja, bukan suami mu itu!! Dia tak pantas menjadi raja!!

Wardhani                                : Kak, bukan maksudku untuk tidak menjadi raja, namun aku tidak siap menjadi raja dari kerajaan ini, kak

Bhre Wirabhumi                      : Apa..?? kau tidak siap??

Kau siap menjadi raja jika kau mau, karena ini memang hak mu, bukan suami mu!!

Wardhana                                : Istriku, jika memang kau tidak siap menjadi raja, aku siap menggantikanmu.

Bhre Wirabhumi                      : Apa?? Kau bangga sekali mengatakan itu.. bila kau menjadi raja, ku yakin kerajaan ini akan runtuh!!!

 

Kemarahan Bhre Wirabhui semakin tak terbendung lagi setelah Wikramawardhana menyerahkan kekuasaannya pada Suhita anaknya, dan akhirnya terjadilah peperangan diantara mereka yang disebut perang Paregreg yang mengakibatkan terbunuhnya Wirabhumi dan secara tidak langsung menyebabkan semakin melemahnya kerajaan Majapahit serta  timbullah benih balas dendam di kalangan keluarga kerajaan.

Dengan melemahnya kerajaanMajapahit, terjadilah penyerangan oleh pasukan Kerajaan Islam Demak pimpinan Raden Patah yang menyebabkan keruntuhan Majapahit.

 

Raden Patah                : Runtuhkanlah Majapahit!!!

Prajurit                                    : Hyaaaat……!!!!!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

pemilu 2009

Asas Pemilu 2009

LUBERJUDIL

ü  Langsung : rakyat sebagai pemilih mempunyai hak untuk memberikan suaranya secara langsung sesuai dengan kehendak hati nuraninya, tanpa perantara

ü  Umum : semua warga negara yang memenuhi persyaratan sesuai dengan Undang-Undang berhak mengikuti Pemilu

ü  Bebas : setiap warga negara yang berhak memilih bebas menentukan pilihannya tanpa tekanan dan paksaan dari siapa pun

ü  Rahasia : dalam memberikan suaranya, pemilih dijamin bahwa pilihannya tidak akan diketahui oleh pihak manapun dan dengan jalan apapun

ü  Jujur : dalam penyelenggaraan Pemilu setiap penyelenggara, aparat pemerintah, peserta, pengawas, pemantau, pemilih dalam Pemilu harus bersikap dan bertindak jujur sesuai dengan perundang-undangan

ü  Adil : dalam penyelenggaraan pemilu, setiap pemilih dan peserta pemilu mendapat  perlakuan yang sama, serta bebas dari kecurangan pihak manapun.

UU yang berkaitan dengan pemilu 2009

ü  Undang-Undang REPUBLIK INDONESIA No. 10 Tahun 2008 tentang PEMILIHAN UMUM ANGGOTA DEWAN PERWAKILAN RAKYAT, DEWAN PERWAKILAN DAERAH, dan DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH

ü  Undang-Undang No. 22 Tahun 2007 tentang PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM

ü  Undang-Undang No. 42 Tahun 2008 tentang  PEMILIHAN UMUM PRESIDEN dan WAKIL PRESIDEN

ü  Undang-undang No. 2 Tahun 2008 Tentang PARTAI

Tujuan Pemilu

Pemilu bertujuan untuk memilih anggota legislatif dan anggota eksekutif. Melalui pemilu, pemerintahan yang terbentuk merupakan pilihan rakyat, sehingga memiliki keabsahan. Pemerintah yang memiliki legitimasi akan merumuskan suatu program, hukum, dan kebijakan yang akan ditaati rakyat. Melalui pemilu , masyarakat juga mendapat pendidikan politik dalam meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat dalam berdemokrasi.

Tujuan Pemilu 2009

Pemilu 2009 memiliki tujuan, yaitu :

ü  Melaksanakan kedaulatan rakyat

ü  Sebagai perwujudan hak azasi politik rakyat

ü  Untuk memilih wakil rakyat seperti DPR, DPD, DPRD Provinsi dan DPRD kabupaten/kota

ü  Untuk memilih langsung Presiden dan Wakil Presiden

ü  Menjamin kesinambungan pembangunan nasional

Pelaksanaan Pemilu 2009

ü  Pemilihan Umum Anggota DPR 2009

Pemilihan Umum Anggota DPR 2009 diselenggarakan untuk memilih 560 anggota DPR, dilaksanakan dengan sistem proporsional terbuka yang perhitungannya didasarkan pada sejumlah daerah pemilihan, dengan peserta pemilu adalah partai politik. Pemilihan umum ini adalah yang pertama kalinya dilakukan dengan penetapan calon terpilih berdasarkan perolehan suara terbanyak, bukan berdasarkan nomor urut (pemilih memilih calon anggota DPR, bukan partai politik). Pemilihan Umum Anggota DPR 2009 diikuti oleh 38 partai politik

ü  Pemilihan Umum Anggota DPD 2009

Pemilihan Umum Anggota DPD 2009 diselenggarakan untuk memilih 132 anggota DPD, dilaksanakan dengan sistem distrik berwakil banyak, dengan peserta pemilu adalah perseorangan. Jumlah kursi anggota DPD untuk setiap provinsi ditetapkan sebanyak 4 kursi, dengan daerah pemilihan adalah provinsi

ü  Pemilihan Umum Anggota DPRD 2009

Pemilihan Umum Anggota DPRD 2009 dilaksanakan dengan sistem, aturan, dan peserta yang sama dengan Pemilihan Umum Anggota DPR. Khusus untuk Provinsi  Aceh ada tambahan 6 parpol lokal yang berhak mengikuti Pemilu Anggota DPRD di provinsi tersebut, sesuai dengan UU Pemerintahan Aceh dan Nota Kesepahaman Helsinki 2005.

ü  Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden Indonesia 2009

Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden Republik Indonesia Tahun 2009 (biasa disingkat Pilpres 2009) diselenggarakan untuk memilih Presiden dan Wakil Presiden Indonesia periode 2009-2014 Pemungutan suara diselenggarakan pada 8 Juli 2009.

Sebelum masa pemilihan umum dimulai, sejumlah tokoh nasional telah menyatakan untuk ikut mencalonkan atau menerima pencalonan diri sebagai Presiden dan Wakil Presiden 2009-2014.

Tokoh-tokoh tersebut antara lain ialah  :

Susilo Bambang Yudhoyono dari Partai Demokrat

Muhammad Jusuf Kalla dari Partai Golkar

Mantan Presiden Megawati Soekarnoputri dari PDIP

Mantan Presiden Abdurrahman Wahid dari PKB

Mantan Ketua DPR Akbar Tandjung dari Partai Golkar

Mantan Gubernur DKI Jakarta Sutiyoso

Mantan Menteri Sekretaris Negara Yusril Ihza Mahendra dari PBB

Direktur Eksekutif Freedom Institute Rizal Mallarangeng dari jalur independen

dan Hamengkubuwono X dari Partai Golkar

Pada kenyataannya, sampai dengan batas akhir masa pendaftaran pada 16 Mei 2009, hanya 3 bakal pasangan calon presiden dan wakil presiden yang mendaftarkan keikutsertaannya kepada Komisi Pemilihan Umum. Ketiga pasangan calon tersebut adalah :

No. urut 1 : Megawati Soekarno Putri ( capres )

Prabowo Subianto ( cawapres )

No. urut 2 : Susilo Bambang Yudhoyono ( capres )

Boediono ( cawapres )

No. urut 3 : Muhammad Jusuf Kalla ( capres )

Wiranto ( cawapres )

Pasangan Susilo Bambang Yudhoyono-Boediono berhasil menjadi pemenang dalam satu putaran langsung dengan memperoleh suara 60,80%, mengalahkan pasangan Megawati Soekarnoputri-Prabowo Subianto dan Muhammad Jusuf Kalla-Wiranto.

 

 

 

sejarah indonesia

Sejarah Indonesia

Sejarah Indonesia meliputi suatu rentang waktu yang sangat panjang yang dimulai sejak zaman prasejarah berdasarkan penemuan “Manusia Jawa” yang berusia 1,7 juta tahun yang lalu. Periode sejarah Indonesia dapat dibagi menjadi lima era: Era Prakolonial, munculnya kerajaan-kerajaan HinduBuddha serta Islam di Jawa dan Sumatera yang terutama mengandalkan perdagangan; Era Kolonial, masuknya orang-orang Eropa (terutama Belanda) yang menginginkan rempah-rempah mengakibatkan penjajahan oleh Belanda selama sekitar 3,5 abad antara awal abad ke-17 hingga pertengahan abad ke-20; Era Kemerdekaan Awal, pasca-Proklamasi Kemerdekaan Indonesia (1945) sampai jatuhnya Soekarno (1966); Era Orde Baru, 32 tahun masa pemerintahan Soeharto (19661998); serta Era Reformasi yang berlangsung sampai sekarang.

Prasejarah

Secara geologi, wilayah Indonesia modern (untuk kemudahan, selanjutnya disebut Nusantara) merupakan pertemuan antara tiga lempeng benua utama: Lempeng Eurasia, Lempeng Indo-Australia, dan Lempeng Pasifik (lihat artikel Geologi Indonesia). Kepulauan Indonesia seperti yang ada saat ini terbentuk pada saat melelehnya es setelah berakhirnya Zaman Es, hanya 10.000 tahun yang lalu.

Pada masa Pleistosen, ketika masih terhubung dengan Asia Daratan, masuklah pemukim pertama. Bukti pertama yang menunjukkan penghuni pertama adalah fosil-fosil Homo erectus manusia Jawa dari masa 2 juta hingga 500.000 tahun lalu. Penemuan sisa-sisa “manusia Flores” (Homo floresiensis)[1] di Liang Bua, Flores, membuka kemungkinan masih bertahannya H. erectus hingga masa Zaman Es terakhir.[2]

Homo sapiens pertama diperkirakan masuk ke Nusantara sejak 100.000 tahun yang lalu melewati jalur pantai Asia dari Asia Barat, dan pada sekitar 50.000 tahun yang lalu telah mencapai Pulau Papua dan Australia.[3] Mereka, yang berciri rasial berkulit gelap dan berambut ikal rapat (Negroid), menjadi nenek moyang penduduk asli Melanesia (termasuk Papua) sekarang dan membawa kultur kapak lonjong (Paleolitikum). Gelombang pendatang berbahasa Austronesia dengan kultur Neolitikum datang secara bergelombang sejak 3000 SM dari Cina Selatan melalui Formosa dan Filipina membawa kultur beliung persegi (kebudayaan Dongson). Proses migrasi ini merupakan bagian dari pendudukan Pasifik. Kedatangan gelombang penduduk berciri Mongoloid ini cenderung ke arah barat, mendesak penduduk awal ke arah timur atau berkawin campur dengan penduduk setempat dan menjadi ciri fisik penduduk Maluku serta Nusa Tenggara. Pendatang ini membawa serta teknik-teknik pertanian, termasuk bercocok tanam padi di sawah (bukti paling lambat sejak abad ke-8 SM), beternak kerbau, pengolahan perunggu dan besi, teknik tenun ikat, praktek-praktek megalitikum, serta pemujaan roh-roh (animisme) serta benda-benda keramat (dinamisme). Pada abad pertama SM sudah terbentuk pemukiman-pemukiman serta kerajaan-kerajaan kecil, dan sangat mungkin sudah masuk pengaruh kepercayaan dari India akibat hubungan perniagaan.

Era pra colonial

Sejarah awal

Para cendekiawan India telah menulis tentang Dwipantara atau kerajaan Hindu Jawa Dwipa di pulau Jawa dan Sumatra sekitar 200 SM. Bukti fisik awal yang menyebutkan tanggal adalah dari abad ke-5 mengenai dua kerajaan bercorak Hinduisme: Kerajaan Tarumanagara menguasai Jawa Barat dan Kerajaan Kutai di pesisir Sungai Mahakam, Kalimantan. Pada tahun 425 agama Buddha telah mencapai wilayah tersebut.Di saat Eropa memasuki masa Renaisans, Nusantara telah mempunyai warisan peradaban berusia ribuan tahun dengan dua kerajaan besar yaitu Sriwijaya di Sumatra dan Majapahit di Jawa, ditambah dengan puluhan kerajaan kecil yang sering kali menjadi vazal tetangganya yang lebih kuat atau saling terhubung dalam semacam ikatan perdagangan (seperti di Maluku).

Kerajaan Hindu-Buddha

Pada abad ke-4 hingga abad ke-7 di wilayah Jawa Barat terdapat kerajaan bercorak Hindu-Budha yaitu kerajaan Tarumanagara yang dilanjutkan dengan Kerajaan Sunda sampai abad ke-16. Pada masa abad ke-7 hingga abad ke-14, kerajaan Buddha Sriwijaya berkembang pesat di Sumatra. Penjelajah Tiongkok I Ching mengunjungi ibukotanya Palembang sekitar tahun 670. Pada puncak kejayaannya, Sriwijaya menguasai daerah sejauh Jawa Barat dan Semenanjung Melayu. Abad ke-14 juga menjadi saksi bangkitnya sebuah kerajaan Hindu di Jawa Timur, Majapahit. Patih Majapahit antara tahun 1331 hingga 1364, Gajah Mada berhasil memperoleh kekuasaan atas wilayah yang kini sebagian besarnya adalah Indonesia beserta hampir seluruh Semenanjung Melayu. Warisan dari masa Gajah Mada termasuk kodifikasi hukum dan dalam kebudayaan Jawa, seperti yang terlihat dalam wiracarita Ramayana.

Kerajaan Islam

Islam sebagai sebuah pemerintahan hadir di Indonesia sekitar abad ke-12, namun sebenarnya Islam sudah sudah masuk ke Indonesia pada abad 7 Masehi. Saat itu sudah ada jalur pelayaran yang ramai dan bersifat internasional melalui Selat Malaka yang menghubungkan Dinasti Tang di Cina, Sriwijaya di Asia Tenggara dan Bani Umayyah di Asia Barat sejak abad 7.[4]Menurut sumber-sumber Cina menjelang akhir perempatan ketiga abad 7, seorang pedagang Arab menjadi pemimpin pemukiman Arab muslim di pesisir pantai Sumatera. Islam pun memberikan pengaruh kepada institusi politik yang ada. Hal ini nampak pada Tahun 100 H (718 M) Raja Sriwijaya Jambi yang bernama Srindravarman mengirim surat kepada Khalifah Umar bin Abdul Aziz dari Kekhalifahan Bani Umayyah meminta dikirimkan da’i yang bisa menjelaskan Islam kepadanya. Surat itu berbunyi: “Dari Raja di Raja yang adalah keturunan seribu raja, yang isterinya juga cucu seribu raja, yang di dalam kandang binatangnya terdapat seribu gajah, yang di wilayahnya terdapat dua sungai yang mengairi pohon gaharu, bumbu-bumbu wewangian, pala dan kapur barus yang semerbak wanginya hingga menjangkau jarak 12 mil, kepada Raja Arab yang tidak menyekutukan tuhan-tuhan lain dengan Allah. Saya telah mengirimkan kepada anda hadiah, yang sebenarnya merupakan hadiah yang tak begitu banyak, tetapi sekedar tanda persahabatan. Saya ingin Anda mengirimkan kepada saya seseorang yang dapat mengajarkan Islam kepada saya dan menjelaskan kepada saya tentang hukum-hukumnya.” Dua tahun kemudian, yakni tahun 720 M, Raja Srindravarman, yang semula Hindu, masuk Islam. Sriwijaya Jambi pun dikenal dengan nama ‘Sribuza Islam’. Sayang, pada tahun 730 M Sriwijaya Jambi ditawan oleh Sriwijaya Palembang yang masih menganut Budha.[5]

Islam terus mengokoh menjadi institusi politik yang mengemban Islam. Misalnya, sebuah kesultanan Islam bernama Kesultanan Peureulak didirikan pada 1 Muharram 225 H atau 12 November 839 M. Contoh lain adalah Kerajaan Ternate. Islam masuk ke kerajaan di kepulauan Maluku ini tahun 1440. Rajanya seorang Muslim bernama Bayanullah.

Kesultanan Islam kemudian semikin menyebarkan ajaran-ajarannya ke penduduk dan melalui pembauran, menggantikan Hindu sebagai kepercayaan utama pada akhir abad ke-16 di Jawa dan Sumatera. Hanya Bali yang tetap mempertahankan mayoritas Hindu. Di kepulauan-kepulauan di timur, rohaniawan-rohaniawan Kristen dan Islam diketahui sudah aktif pada abad ke-16 dan 17, dan saat ini ada mayoritas yang besar dari kedua agama di kepulauan-kepulauan tersebut.

Penyebaran Islam dilakukan melalui hubungan perdagangan di luar Nusantara; hal ini, karena para penyebar dakwah atau mubaligh merupakan utusan dari pemerintahan Islam yang datang dari luar Indonesia, maka untuk menghidupi diri dan keluarga mereka, para mubaligh ini bekerja melalui cara berdagang, para mubaligh inipun menyebarkan Islam kepada para pedagang dari penduduk asli, hingga para pedagang ini memeluk Islam dan meyebarkan pula ke penduduk lainnya, karena umumnya pedagang dan ahli kerajaan lah yang pertama mengadopsi agama baru tersebut. Kerajaan Islam penting termasuk diantaranya: Kerajaan Samudera Pasai, Kesultanan Banten yang menjalin hubungan diplomatik dengan negara-negara Eropa, Kerajaan Mataram, dan Kesultanan Ternate dan Kesultanan Tidore di Maluku.

Era colonial

Kolonisasi Portugis

Kolonisasi VOC

Mulai tahun 1602 Belanda secara perlahan-lahan menjadi penguasa wilayah yang kini adalah Indonesia, dengan memanfaatkan perpecahan di antara kerajaan-kerajaan kecil yang telah menggantikan Majapahit. Satu-satunya yang tidak terpengaruh adalah Timor Portugis, yang tetap dikuasai Portugal hingga 1975 ketika berintegrasi menjadi provinsi Indonesia bernama Timor Timur. Belanda menguasai Indonesia selama hampir 350 tahun, kecuali untuk suatu masa pendek di mana sebagian kecil dari Indonesia dikuasai Britania setelah Perang Jawa Britania-Belanda dan masa penjajahan Jepang pada masa Perang Dunia II. Sewaktu menjajah Indonesia, Belanda mengembangkan Hindia-Belanda menjadi salah satu kekuasaan kolonial terkaya di dunia. 350 tahun penjajahan Belanda bagi sebagian orang adalah mitos belaka karena wilayah Aceh baru ditaklukkan kemudian setelah Belanda mendekati kebangkrutannya.

Logo VOC

Pada abad ke-17 dan 18 Hindia-Belanda tidak dikuasai secara langsung oleh pemerintah Belanda namun oleh perusahaan dagang bernama Perusahaan Hindia Timur Belanda (bahasa Belanda: Verenigde Oostindische Compagnie atau VOC). VOC telah diberikan hak monopoli terhadap perdagangan dan aktivitas kolonial di wilayah tersebut oleh Parlemen Belanda pada tahun 1602. Markasnya berada di Batavia, yang kini bernama Jakarta.

Tujuan utama VOC adalah mempertahankan monopolinya terhadap perdagangan rempah-rempah di Nusantara. Hal ini dilakukan melalui penggunaan dan ancaman kekerasan terhadap penduduk di kepulauan-kepulauan penghasil rempah-rempah, dan terhadap orang-orang non-Belanda yang mencoba berdagang dengan para penduduk tersebut. Contohnya, ketika penduduk Kepulauan Banda terus menjual biji pala kepada pedagang Inggris, pasukan Belanda membunuh atau mendeportasi hampir seluruh populasi dan kemudian mempopulasikan pulau-pulau tersebut dengan pembantu-pembantu atau budak-budak yang bekerja di perkebunan pala.

VOC menjadi terlibat dalam politik internal Jawa pada masa ini, dan bertempur dalam beberapa peperangan yang melibatkan pemimpin Mataram dan Banten.

Kolonisasi pemerintah Belanda

Setelah VOC jatuh bangkrut pada akhir abad ke-18 dan setelah kekuasaan Britania yang pendek di bawah Thomas Stamford Raffles, pemerintah Belanda mengambil alih kepemilikan VOC pada tahun 1816. Sebuah pemberontakan di Jawa berhasil ditumpas dalam Perang Diponegoro pada tahun 18251830. Setelah tahun 1830 sistem tanam paksa yang dikenal sebagai cultuurstelsel dalam bahasa Belanda mulai diterapkan. Dalam sistem ini, para penduduk dipaksa menanam hasil-hasil perkebunan yang menjadi permintaan pasar dunia pada saat itu, seperti teh, kopi dll. Hasil tanaman itu kemudian diekspor ke mancanegara. Sistem ini membawa kekayaan yang besar kepada para pelaksananya – baik yang Belanda maupun yang Indonesia. Sistem tanam paksa ini adalah monopoli pemerintah dan dihapuskan pada masa yang lebih bebas setelah 1870.Pada 1901 pihak Belanda mengadopsi apa yang mereka sebut Kebijakan Beretika (bahasa Belanda: Ethische Politiek), yang termasuk investasi yang lebih besar dalam pendidikan bagi orang-orang pribumi, dan sedikit perubahan politik. Di bawah gubernur-jendral J.B. van Heutsz pemerintah Hindia-Belanda memperpanjang kekuasaan kolonial secara langsung di sepanjang Hindia-Belanda, dan dengan itu mendirikan fondasi bagi negara Indonesia saat ini.

Gerakan nasionalisme

Pada 1905 gerakan nasionalis yang pertama, Serikat Dagang Islam dibentuk dan kemudian diikuti pada tahun 1908 oleh gerakan nasionalis berikutnya, Budi Utomo. Belanda merespon hal tersebut setelah Perang Dunia I dengan langkah-langkah penindasan. Para pemimpin nasionalis berasal dari kelompok kecil yang terdiri dari profesional muda dan pelajar, yang beberapa di antaranya telah dididik di Belanda. Banyak dari mereka yang dipenjara karena kegiatan politis, termasuk Presiden Indonesia yang pertama, Soekarno.

Perang Dunia II

Pada Mei 1940, awal Perang Dunia II, Belanda diduduki oleh Nazi Jerman. Hindia-Belanda mengumumkan keadaan siaga dan di Juli mengalihkan ekspor untuk Jepang ke Amerika Serikat dan Britania. Negosiasi dengan Jepang yang bertujuan untuk mengamankan persediaan bahan bakar pesawat gagal di Juni 1941, dan Jepang memulai penaklukan Asia Tenggara di bulan Desember tahun itu. Di bulan yang sama, faksi dari Sumatra menerima bantuan Jepang untuk mengadakan revolusi terhadap pemerintahan Belanda. Pasukan Belanda yang terakhir dikalahkan Jepang pada Maret 1942.

Pendudukan Jepang

Pada Juli 1942, Soekarno menerima tawaran Jepang untuk mengadakan kampanye publik dan membentuk pemerintahan yang juga dapat memberikan jawaban terhadap kebutuhan militer Jepang. Soekarno, Mohammad Hatta, dan para Kyai didekorasi oleh Kaisar Jepang pada tahun 1943. Tetapi, pengalaman dari penguasaan Jepang di Indonesia sangat bervariasi, tergantung di mana seseorang hidup dan status sosial orang tersebut. Bagi yang tinggal di daerah yang dianggap penting dalam peperangan, mereka mengalami siksaan, terlibat perbudakan seks, penahanan sembarang dan hukuman mati, dan kejahatan perang lainnya. Orang Belanda dan campuran Indonesia-Belanda merupakan target sasaran dalam penguasaan Jepang.Pada Maret 1945 Jepang membentuk Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI). Pada pertemuan pertamanya di bulan Mei, Soepomo membicarakan integrasi nasional dan melawan individualisme perorangan; sementara itu Muhammad Yamin mengusulkan bahwa negara baru tersebut juga sekaligus mengklaim Sarawak, Sabah, Malaya, Portugis Timur, dan seluruh wilayah Hindia-Belanda sebelum perang.Pada 9 Agustus 1945 Soekarno, Hatta dan Radjiman Widjodiningrat diterbangkan ke Vietnam untuk bertemu Marsekal Terauchi. Mereka dikabarkan bahwa pasukan Jepang sedang menuju kehancuran tetapi Jepang menginginkan kemerdekaan Indonesia pada 24 Agustus.

Era kemerdekaan

Proklamasi kemerdekaan

Mendengar kabar bahwa Jepang tidak lagi mempunyai kekuatan untuk membuat keputusan seperti itu pada 16 Agustus, Soekarno membacakan “Proklamasi” pada hari berikutnya. Kabar mengenai proklamasi menyebar melalui radio dan selebaran sementara pasukan militer Indonesia pada masa perang, Pasukan Pembela Tanah Air (PETA), para pemuda, dan lainnya langsung berangkat mempertahankan kediaman Soekarno.Pada 18 Agustus 1945 Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) melantik Soekarno sebagai Presiden dan Mohammad Hatta sebagai Wakil Presiden dengan menggunakan konstitusi yang dirancang beberapa hari sebelumnya. Kemudian dibentuk Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) sebagai parlemen sementara hingga pemilu dapat dilaksanakan. Kelompok ini mendeklarasikan pemerintahan baru pada 31 Agustus dan menghendaki Republik Indonesia yang terdiri dari 8 provinsi: Sumatra, Kalimantan (tidak termasuk wilayah Sabah, Sarawak dan Brunei), Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi, Maluku (termasuk Papua) dan Nusa Tenggara.

Perang kemerdekaan

Dari 1945 hingga 1949, persatuan kelautan Australia yang bersimpati dengan usaha kemerdekaan, melarang segala pelayaran Belanda sepanjang konflik ini agar Belanda tidak mempunyai dukungan logistik maupun suplai yang diperlukan untuk membentuk kembali kekuasaan kolonial.Usaha Belanda untuk kembali berkuasa dihadapi perlawanan yang kuat. Setelah kembali ke Jawa, pasukan Belanda segera merebut kembali ibukota kolonial Batavia, akibatnya para nasionalis menjadikan Yogyakarta sebagai ibukota mereka. Pada 27 Desember 1949 (lihat artikel tentang 27 Desember 1949), setelah 4 tahun peperangan dan negosiasi, Ratu Juliana dari Belanda memindahkan kedaulatan kepada pemerintah Federal Indonesia. Pada 1950, Indonesia menjadi anggota ke-60 PBB.

Demokrasi parlementer

Tidak lama setelah itu, Indonesia mengadopsi undang-undang baru yang terdiri dari sistem parlemen di mana dewan eksekutifnya dipilih oleh dan bertanggung jawab kepada parlemen atau MPR. MPR terbagi kepada partai-partai politik sebelum dan sesudah pemilu pertama pada tahun 1955, sehingga koalisi pemerintah yang stabil susah dicapai.

Peran Islam di Indonesia menjadi hal yang rumit. Soekarno lebih memilih negara sekuler yang berdasarkan Pancasila sementara beberapa kelompok Muslim lebih menginginkan negara Islam atau undang-undang yang berisi sebuah bagian yang menyaratkan umat Islam takluk kepada hukum Islam.

Demokrasi Terpimpin

Pemberontakan yang gagal di Sumatera, Sulawesi, Jawa Barat dan pulau-pulau lainnya yang dimulai sejak 1958, ditambah kegagalan MPR untuk mengembangkan konstitusi baru, melemahkan sistem parlemen Indonesia. Akibatnya pada 1959 ketika Presiden Soekarno secara unilateral membangkitkan kembali konstitusi 1945 yang bersifat sementara, yang memberikan kekuatan presidensil yang besar, dia tidak menemui banyak hambatan.Dari 1959 hingga 1965, Presiden Soekarno berkuasa dalam rezim yang otoriter di bawah label “Demokrasi Terpimpin“. Dia juga menggeser kebijakan luar negeri Indonesia menuju non-blok, kebijakan yang didukung para pemimpin penting negara-negara bekas jajahan yang menolak aliansi resmi dengan Blok Barat maupun Blok Uni Soviet. Para pemimpin tersebut berkumpul di Bandung, Jawa Barat pada tahun 1955 dalam KTT Asia-Afrika untuk mendirikan fondasi yang kelak menjadi Gerakan Non-Blok.Pada akhir 1950-an dan awal 1960-an, Soekarno bergerak lebih dekat kepada negara-negara komunis Asia dan kepada Partai Komunis Indonesia (PKI) di dalam negeri. Meski PKI merupakan partai komunis terbesar di dunia di luar Uni Soviet dan China, dukungan massanya tak pernah menunjukkan penurutan ideologis kepada partai komunis seperti di negara-negara lainnya.

Konfrontasi Indonesia-Malaysia

Soekarno menentang pembentukan Federasi Malaysia dan menyebut bahwa hal tersebut adalah sebuah “rencana neo-kolonial” untuk mempermudah rencana komersial Inggris di wilayah tersebut. Selain itu dengan pembentukan Federasi Malaysia, hal ini dianggap akan memperluas pengaruh imperialisme negara-negara Barat di kawasan Asia dan memberikan celah kepada negara Inggris dan Australia untuk mempengaruhi perpolitikan regional Asia. Menanggapi keputusan PBB untuk mengakui kedaulatan Malaysia dan menjadikan Malaysia anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB, presiden Soekarno mengumumkan pengunduran diri negara Indonesia dari keanggotaan PBB pada tanggal 20 Januari 1965 dan mendirikan Konferensi Kekuatan Baru (CONEFO) sebagai tandingan PBB dan GANEFO sebagai tandingan Olimpiade. Pada tahun itu juga konfrontasi ini kemudian mengakibatkan pertempuran antara pasukan Indonesia dan Malaysia (yang dibantu oleh Inggris).

Nasib Irian Barat

Pada saat kemerdekaan, pemerintah Belanda mempertahankan kekuasaan terhadap belahan barat pulau Nugini (Papua), dan mengizinkan langkah-langkah menuju pemerintahan-sendiri dan pendeklarasian kemerdekaan pada 1 Desember 1961.Negosiasi dengan Belanda mengenai penggabungan wilayah tersebut dengan Indonesia gagal, dan pasukan penerjun payung Indonesia mendarat di Irian pada 18 Desember sebelum kemudian terjadi pertempuran antara pasukan Indonesia dan Belanda pada 1961 dan 1962. Pada 1962 Amerika Serikat menekan Belanda agar setuju melakukan perbincangan rahasia dengan Indonesia yang menghasilkan Perjanjian New York pada Agustus 1962, dan Indonesia mengambil alih kekuasaan terhadap Irian Jaya pada 1 Mei 1963.

Gerakan 30 September

Hingga 1965, PKI telah menguasai banyak dari organisasi massa yang dibentuk Soekarno untuk memperkuat dukungan untuk rezimnya dan, dengan persetujuan dari Soekarno, memulai kampanye untuk membentuk “Angkatan Kelima” dengan mempersenjatai pendukungnya. Para petinggi militer menentang hal ini.

Pada 30 September 1965, enam jendral senior dan beberapa orang lainnya dibunuh dalam upaya kudeta yang disalahkan kepada para pengawal istana yang loyal kepada PKI. Panglima Komando Strategi Angkatan Darat saat itu, Mayjen Soeharto, menumpas kudeta tersebut dan berbalik melawan PKI. Soeharto lalu menggunakan situasi ini untuk mengambil alih kekuasaan. Lebih dari puluhan ribu orang-orang yang dituduh komunis kemudian dibunuh. Jumlah korban jiwa pada 1966 mencapai setidaknya 500.000; yang paling parah terjadi di Jawa dan Bali.

Era Orde Baru

Setelah Soeharto menjadi Presiden, salah satu pertama yang dilakukannya adalah mendaftarkan Indonesia menjadi anggota PBB lagi. Indonesia pada tanggal 19 September 1966 mengumumkan bahwa Indonesia “bermaksud untuk melanjutkan kerjasama dengan PBB dan melanjutkan partisipasi dalam kegiatan-kegiatan PBB”, dan menjadi anggota PBB kembali pada tanggal 28 September 1966, tepat 16 tahun setelah Indonesia diterima pertama kalinya.Pada 1968, MPR secara resmi melantik Soeharto untuk masa jabatan 5 tahun sebagai presiden, dan dia kemudian dilantik kembali secara berturut-turut pada tahun 1973, 1978, 1983, 1988, 1993, dan 1998.Presiden Soeharto memulai “Orde Baru” dalam dunia politik Indonesia dan secara dramatis mengubah kebijakan luar negeri dan dalam negeri dari jalan yang ditempuh Soekarno pada akhir masa jabatannya. Orde Baru memilih perbaikan dan perkembangan ekonomi sebagai tujuan utamanya dan menempuh kebijakannya melalui struktur administratif yang didominasi militer namun dengan nasehat dari ahli ekonomi didikan Barat. Selama masa pemerintahannya, kebijakan-kebijakan ini, dan pengeksploitasian sumber daya alam secara besar-besaran menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang besar namun tidak merata di Indonesia. Contohnya, jumlah orang yang kelaparan dikurangi dengan besar pada tahun 1970-an dan 1980-an. Dia juga memperkaya dirinya, keluarganya, dan rekan-rekat dekat melalui korupsi yang merajalela.

irian Jaya

Setelah menolak supervisi dari PBB, pemerintah Indonesia melaksanakan “Act of Free Choice” (Aksi Pilihan Bebas) di Irian Jaya pada 1969 di mana 1.025 wakil kepala-kepala daerah Irian dipilih dan kemudian diberikan latihan dalam bahasa Indonesia. Mereka secara konsensus akhirnya memilih bergabung dengan Indonesia. Sebuah resolusi Sidang Umum PBB kemudian memastikan perpindahan kekuasaan kepada Indonesia. Penolakan terhadap pemerintahan Indonesia menimbulkan aktivitas-aktivitas gerilya berskala kecil pada tahun-tahun berikutnya setelah perpindahan kekuasaan tersebut. Dalam atmosfer yang lebih terbuka setelah 1998, pernyataan-pernyataan yang lebih eksplisit yang menginginkan kemerdekaan dari Indonesia telah muncul.

Timor Timur.Dari 1596 hingga 1975, Timor Timur adalah sebuah jajahan Portugis di pulau Timor yang dikenal sebagai Timor Portugis dan dipisahkan dari pesisir utara Australia oleh Laut Timor. Akibat kejadian politis di Portugal, pejabat Portugal secara mendadak mundur dari Timor Timur pada 1975. Dalam pemilu lokal pada tahun 1975, Fretilin, sebuah partai yang dipimpin sebagian oleh orang-orang yang membawa paham Marxisme, dan UDT, menjadi partai-partai terbesar, setelah sebelumnya membentuk aliansi untuk mengkampanyekan kemerdekaan dari Portugal.Pada 7 Desember 1975, pasukan Indonesia masuk ke Timor Timur. Indonesia, yang mempunyai dukungan material dan diplomatik, dibantu peralatan persenjataan yang disediakan Amerika Serikat dan Australia, berharap dengan memiliki Timor Timur mereka akan memperoleh tambahan cadangan minyak dan gas alam, serta lokasi yang strategis.Pada masa-masa awal, pihak militer Indonesia (ABRI) membunuh hampir 200.000 warga Timor Timur — melalui pembunuhan, pemaksaan kelaparan dan lain-lain. Banyak pelanggaran HAM yang terjadi saat Timor Timur berada dalam wilayah Indonesia.Pada 30 Agustus 1999, rakyat Timor Timur memilih untuk memisahkan diri dari Indonesia dalam sebuah pemungutan suara yang diadakan PBB. Sekitar 99% penduduk yang berhak memilih turut serta; 3/4-nya memilih untuk merdeka. Segera setelah hasilnya diumumkan, dikabarkan bahwa pihak militer Indonesia melanjutkan pengrusakan di Timor Timur, seperti merusak infrastruktur di daerah tersebut.

Pada Oktober 1999, MPR membatalkan dekrit 1976 yang mengintegrasikan Timor Timur ke wilayah Indonesia, dan Otorita Transisi PBB (UNTAET) mengambil alih tanggung jawab untuk memerintah Timor Timur sehingga kemerdekaan penuh dicapai pada Mei 2002 sebagai negara Timor Leste.

Krisis ekonomi

Pada pertengahan 1997, Indonesia diserang krisis keuangan dan ekonomi Asia (untuk lebih jelas lihat: Krisis finansial Asia), disertai kemarau terburuk dalam 50 tahun terakhir dan harga minyak, gas dan komoditas ekspor lainnya yang semakin jatuh. Rupiah jatuh, inflasi meningkat tajam, dan perpindahan modal dipercepat. Para demonstran, yang awalnya dipimpin para mahasiswa, meminta pengunduran diri Soeharto. Di tengah gejolak kemarahan massa yang meluas, serta ribuan mahasiswa yang menduduki gedung DPR/MPR, Soeharto mengundurkan diri pada 21 Mei 1998, tiga bulan setelah MPR melantiknya untuk masa bakti ketujuh. Soeharto kemudian memilih sang Wakil Presiden, B. J. Habibie, untuk menjadi presiden ketiga Indonesia.

Era reformasi

Pemerintahan Habibie

Presiden Habibie segera membentuk sebuah kabinet. Salah satu tugas pentingnya adalah kembali mendapatkan dukungan dari Dana Moneter Internasional dan komunitas negara-negara donor untuk program pemulihan ekonomi. Dia juga membebaskan para tahanan politik dan mengurangi kontrol pada kebebasan berpendapat dan kegiatan organisasi.

Pemerintahan Wahid

Pemilu untuk MPR, DPR, dan DPRD diadakan pada 7 Juni 1999. PDI Perjuangan pimpinan putri Soekarno, Megawati Sukarnoputri keluar menjadi pemenang pada pemilu parlemen dengan mendapatkan 34% dari seluruh suara; Golkar (partai Soeharto – sebelumnya selalu menjadi pemenang pemilu-pemilu sebelumnya) memperoleh 22%; Partai Persatuan Pembangunan pimpinan Hamzah Haz 12%; Partai Kebangkitan Bangsa pimpinan Abdurrahman Wahid (Gus Dur) 10%. Pada Oktober 1999, MPR melantik Abdurrahman Wahid sebagai presiden dan Megawati sebagai wakil presiden untuk masa bakti 5 tahun. Wahid membentuk kabinet pertamanya, Kabinet Persatuan Nasional pada awal November 1999 dan melakukan reshuffle kabinetnya pada Agustus 2000.Pemerintahan Presiden Wahid meneruskan proses demokratisasi dan perkembangan ekonomi di bawah situasi yang menantang. Di samping ketidakpastian ekonomi yang terus berlanjut, pemerintahannya juga menghadapi konflik antar etnis dan antar agama, terutama di Aceh, Maluku, dan Papua. Di Timor Barat, masalah yang ditimbulkan rakyat Timor Timur yang tidak mempunyai tempat tinggal dan kekacauan yang dilakukan para militan Timor Timur pro-Indonesia mengakibatkan masalah-masalah kemanusiaan dan sosial yang besar. MPR yang semakin memberikan tekanan menantang kebijakan-

Pemerintahan Megawati Pada Sidang Umum MPR pertama pada Agustus 2000, Presiden Wahid memberikan laporan pertanggung jawabannya. Pada 29 Januari 2001, ribuan demonstran menyerbu MPR dan meminta Presiden agar mengundurkan diri dengan alasan keterlibatannya dalam skandal korupsi. Di bawah tekanan dari MPR untuk memperbaiki manajemen dan koordinasi di dalam pemerintahannya, dia mengedarkan keputusan presiden yang memberikan kekuasaan negara sehari-hari kepada wakil presiden Megawati. Megawati mengambil alih jabatan presiden tak lama kemudian.

Pemerintahan Yudhoyono Pada 2004, pemilu satu hari terbesar di dunia diadakan dan Susilo Bambang Yudhoyono tampil sebagai presiden baru Indonesia. Pemerintah baru ini pada awal masa kerjanya telah menerima berbagai cobaan dan tantangan besar, seperti gempa bumi besar di Aceh dan Nias pada Desember 2004 yang meluluh lantakkan sebagian dari Aceh serta gempa bumi lain pada awal 2005 yang mengguncang Sumatra.Pada 17 Juli 2005, sebuah kesepakatan bersejarah berhasil dicapai antara pemerintah Indonesia dengan Gerakan Aceh Merdeka yang bertujuan mengakhiri konflik berkepanjangan selama 30 tahun di wilayah Aceh.

 

 

« Older entries